Jumat, 23 Desember 2011

husnusdzon vs suudzon ;p

tentang hobi, selera, dan passion..

menurut gda mah, yaa yg penting ngejalaninnya dengan happyyy, niat smg bisa jadi jalan ibadah, trus ngerjainnya juga dengan hati..ga bisa di paksa smua orang harus suka sama karya kita, atau karya smua orang di dunia ini satu selera :)
misalnyaaa.. ttg fashion atau seni, gda sukaaa banget yg berbau girly stuff, potongan2 bak princess, warna warna bright pastel, dan kombinasi-kombinasi warna plus motif bunga-bunga.. mungkin bagi sbagian orang ada yg bilang, idih lebay.. atau ya ampuuun gitu gitu banget, gak banget deh.. ya gapapa siih, kan emg ga bisa maksa in org lain suka semuaa..lagian gda bikin karya atau apaa gitu,krn gda suka kok..yang penting happyyy.. begitu juga dengan melihat karya orglain, boleh jadi gak cocok sama kita, kita ga terlalu suka..tp ada baiknya sih gak langsung menjudge dan bilang itu jelek..krn sbenernya siapa sih yang pantas menilai orang lain?emg kita tau dalem dalemnyaa?yg paling tau pasti sih hanya Alloh..heuhue.. kadang ketika kita sibuk menilai orglain, ehhh kekurangan diri malah makin ketutupin dan diri kita sndiri yang jadinya ga maju maju..jarang introspeksi diri, jadi nya penuh dengki, hidup jadi gak tenang (halahhh..tp bener, udah pernah ngalamin :p) hehe..

yaaaaa gituuu deeeeeh..
huehue.. tp yg gda percaya sih smua memang butuh proses..apalagi misal umur gda baru 23, baru 23 tahun pengalaman gda.. masih baru mulai, baru mulai punya anak, baru mulai bisnis, daan serba baru mulai.. permulaan perjuangan, permulaan ujian baru, permulaan kebahagiaan dari sisi lain, yang semuanya emg selama berjalan butuh di charge ilmu ilmu baru yang mendukung..

intinya sih, yuk kita sama sama hilangkan prasangka buruk, dan lebih ngeduluin husnudzon alias prasangka baik, terhadap siaaaapapun..mau dari orang terdekat kita, orang2 yang sering kita liat di media,maupun siapapun.. tp ga lupa juga sama hati-hati yang bikin kita nyari informasi sbelum kita menjudge :) krn kerasa juga, dgn diawali husnudzon, gerak gerik kita juga jadi lebih terarah dan terkontrol, dan hasilnya juga jd lebih oke,krn kita ngelakuinnya tanpa "kotor hati" dan juga hargai karya oranglain, kalo ga cocok sama selera kita, ga usah di jelekjelekin,krn blum tentu kita bisa bikin kayak mereka.. yaudah tinggal cari karya yg cocok sama selera kita ajaa..hehehe..

that's all, in my humble opinion..
hehehe..

cumungudh eaaa qaqa!'
semangat berhunudzon dan rajin introspeksi diri! :)

8 komentar:

  1. Gda, bukan pakaian yang bikin kita terlihat cantik. Tetapi, hati kita lhoo. Pakaian yang bagus cuma bonus aja :)

    BalasHapus
  2. heheheh jujur, aku jadi seneng warna pastel ma potongan princess gara gara buka blog nya Gda juga..salam kenal dari Solo :)

    BalasHapus
  3. Halo. seneng banget ada komen dari mbak di postingan yulia tentang on off ID itu. memang itu yang saya harapkan, ada hijabers fashionable, siapapun itu, yang nyasar dan baca postingan itu.
    soalnya saya kecewa sekali euy, mungkin sedih lebih tepatnya. memang itu mungkin bukan mbak ghaida yang ketika yulia tersenyum terus malah balik bengong dan ngeliatin saya dari ujung kepala sampai ujung kaki. itu rasanya sesuatu banget.
    dan saya lagi belajar buat nulis dan mengomentari ttg muslim fashion di blog. hihih sepertinya komen saya tentang koleksi mbak yang ditampilin di on|off kurang enak yak. yah, semoga kedepannya saya bisa bisa menemukan bahasa yang lebih halus ketika enggak menyukai suatu karya.
    makasih :)

    BalasHapus
  4. hai..salam perkenalan..aku suka banget dengan gaya mu..menarik..cantik..terutama style berhijab..:)

    BalasHapus
  5. Sikap-sikap seperti ini biasanya muncul karena kita sering terburu-buru berprasangka terhadap suatu perkara yang belum jelas. Atau kalaupun sudah jelas perkara tersebut, kita kurang bijaksana dalam mensikapinya, ini tertera dalam surah / surat : Yunus Ayat : 36

    wamaa yattabi'u aktsaruhum illaa zhannan inna alzhzhanna laa yughnii mina alhaqqi syay-an inna allaaha 'aliimun bimaa yaf'aluuna

    36. Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran []. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

    [] Sesuatu yang diperoleh dengan prasangkaan sama sekali tidak bisa mengantikan sesuatu yang diperoleh dengan keyakinan.. Maka yang muncul kemudian emosi, marah, mau menang sendiri, dan tidak mau mendengarkan pendapat orang lain.

    BalasHapus